Labels

Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 27 April 2009

Wisata Bukit Sulap


Kawasan objek wisata Bukit Sulap terletak ± 2 km dari pusat Kota Lubuklinggau. Bukit Sulap merupakan objek wisata alam yang berbentuk bukit yang cukup besar dengan ketinggian ± 700 m dari permukaan laut dengan tumbuh-tumbuhan yang alami dan asri serta bertemperatur udara yang sejuk. Untuk sampai kepuncaknya membutuhkan waktu ± 1,5 jam berjalan kaki melalui jalan setapak berbatu dan tanah. Bukit ini cukup menantang bagi wisatawan dan pencinta alam yang senang berpetualang.

Dari puncak Bukit Sulap pengunjung dapat leluasa memandang keindahan alam Kota Lubuklinggau, apalagi di malam hari akan lebih menarik lagi.

Di samping itu, di puncak Bukit Sulap terdapat tumbuh-tumbuhan berupa bambu yang unik, batangnya berwarna seperti warna bambu yang umumnya berwarna hijau bersih namun dahan dan ranting-rantingnya berwarna kuning serta berduri-duri. Selain itu terdapat juga bambu yang batangnya berlubang seperti bambu biasa tapi dahan dan ranting-rantingnya buntu sehingga menjadikan bambu ini mempunyai keunikan dan kekhasan tersendiri yang mungkin tidak terdapat di tempat lain.

Yang tidak kalah menariknya di lereng Bukit Sulap terdapat sungai dengan air yang bening. Sungai tersebut diberi nama sungai Kesie, airnya mengalir di sepanjang sungai tersebut dengan panorama alam yang indah sehingga Bukit Sulap akan memberikan ketenangan dan kesejukan tersendiri sebagai objek wisata bagi para pengunjung ataupun wisatawan.

Di lereng Bukit Sulap juga terdapat situs berupa 4 (empat) buah kuburan, kuburan itu diberi nama kuburan Bujang Kurap, bahkan oleh masyarakat Kabupaten Musi Rawas dan Kota Lubuklinggau sudah dikeramatkan.

Bujang Kurap adalah salah satu cerita rakyat Musi Rawas dan Kota Lubuklinggau yang mengisahkan kesaktian seseorang pada masa itu. Lokasi situs Bujang Kurap di Sidorejo Kelurahan Pelita Jaya Kecamatan Lubuklinggau Barat I ± 1 km dari pusat Kota Lubuklinggau. Untuk mencapai komplek situs pengunjung dapat menggunakan kendaraan roda 2 (dua) atau berjalan kaki, tidak dapat dicapai dengan kendaraan roda 4 (empat) karena lokasi situs tersebut dipisahkan oleh aliran Sungai Kelingi. Di atas sungai ini terdapat sebuah jembatan gantung, jembatan gantung inilah satu-satunya jalan yang dapat ditempuh untuk mencapai lokasi situs Bujang Kurap.

Bukit sulap juga identik dengan Kota Lubuklinggau, karena Bukit sulap merupakan lambang dari Kota Lubuklinggau yang dapat dilihat atau dipandang dari semua penjuru Kota Lubuklinggau.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Gadgets | Knowledges | Tips dan Trik | Tutorial | Story